Senin, 13 Februari 2012

Susu kedelai untuk bayi?!

ASI adalah makanan ideal untuk bayi. Jika susu tidak tersedia, sumber daya alternatif - gizi bayi disesuaikan . Kualitasnya harus diselidiki dan manfaat di semua bidang, terutama dalam hal sifat gizi nasional. Harus susu sebagai ukuran.

Sumber alternatif utama nutrisi untuk bayi adalah susu sapi. Di negara-negara Timur, bagaimanapun, protein kedelai memiliki waktu yang sangat lama digunakan untuk susu bayi. Sebaliknya, Di negara-negara Barat sampai awal abad 20 disajikan  berdasarkan kedelai sebagai alternatif untuk ASI. Pada tahun 1929, protein kedelai juga di sarankan untuk jadi sumber protein alternatif untuk bayi yang alergi terhadap susu sapi.

Belgia Mewakili konsumsi susu kedelai 8 sampai 10% dari total penjualan disesuaikan susu formula bayi dan diikuti. Di Amerika Serikat angka itu jauh lebih tinggi: sepuluh tahun terakhir, kebutuhan susu kedelai hampir dua kali lipat sehingga pangsa persiapan ini adalah sekitar 25% dari total kebutuhan dunia susu formula kedelai. Di negara-negara industri lainnya, bagaimanapun, persiapan tersebut seluruhnya tidak ada.

Nilai gizi susu kedelai
Perubahan teknologi dalam penyusunan persiapan kedelai dalam 60 tahun - termasuk penggunaan protein kedelai mengisolasi menggantikan bungkil kedelai - telah meningkat digestibiliteit (mengurang diare dan perut kembung) dan Akseptabilitas persiapan menejemen.

Investigasi ekstensif telah memberi kontribusi pada penyesuaian bertahap dari komposisi persiapan kedelai dan untuk meningkatkan nilai gizi persiapan ini, yang awalnya karena kebutuhan yang diinginkan pasar adalah:
• lebih fortifikasi besi dan sengar
• lebih L-metionin, L-karnitin dan taurin ditambahkan
• penambahan ekstra kalsium dan fosfor
• pemanasan pada suhu tinggi untuk penghancuran 80 sampai 90% anti-aktivitas protease (anti tripsin, anti-chymotrypsin dan anti-elastin)

Dunia Memahami persyaratan untuk persiapan susu formula kedelai juga memenuhi semua persyaratan hukum yang ditentukan oleh arahan dari Komunitas Eropa: kadar protein, kepadatan energi, vitamin dan tingkat elektrolit, campuran asam lemak.  Hal ini tidak terjadi untuk persiapan dari pembuatan protein kedelai tidak dimaksudkan untuk digunakan dalam susu formula. Untuk alasan keamanan kita tidak akan pernah menggunakan produk ini untuk menggantikan susu pada anak bayi dan muda.

Meskipun perbaikan ini telah ada, beberapa kekurangan tetap terikat untuk persiapan ini:
• Ternyata, tidak mungkin phytaat-release persiapan (konsentrasi sisa dalam isolat protein kedelai: 1,5%), sehingga bioavailabilitas rendah fosfor, besi dan seng. Untuk seng, misalnya, penyerapan maksimum dari susu kedelai tidak lebih dari 16%, dibandingkan dengan 41% dari ASI.
• Phyto-estrogen (estrogen tumbuhan disebut) yang hadir dalam persiapan ini. Pada hewan percobaan jelas menunjukkan bahwa senyawa ini memiliki aktivitas biologis. Pada manusia tidak diketahui apakah ini juga terjadi.

• persiapan Kedelai mengandung jumlah aluminium yang sangat tinggi (600-1300 ng / ml vs 4-25 ng / mL dalam ASI). Aluminium berasal dari aditif yang digunakan untuk pengayaan garam mineral. Toksisitas aluminium ditandai dengan deposisi dalam tulang dan sistem saraf pusat, terutama pada pasien dengan ginjal insuffisciĆ«ntie, dan termasuk pada bayi prematur. Bayi yang sehat yang tidak pernah keracunan aluminium gejala dijelaskan.
• Semua susu kedelai bayi yang dijual di Belgia umumnya bebas laktosa. Namun, beberapa mengandung serat (stachyose dan rafinosa) dan gula kompleks yang hadir di jejak olahan ini dari laktosa. Kontras, berisi beberapa baru ini memasuki pasar.

Sehingga menawarkan protein dari kedelai, dibandingkan dengan preparat yang dibuat dari susu sapi, tidak ada manfaat dalam hal gizi.

Susu kedelai yang normal penuh gizi untuk bayi baru lahir

Tidak ada kontra indikasi untuk penggunaan makanan bayi berdasarkan protein kedelai yang sehat penuh gizi.  meskipun sejumlah teoritis  'mencacat' dari susu kedelai olahan dalam hal gizi. Ketika orang tua untuk satu atau alasan lain (misalnya vegan) menolak untuk memberikan susu sapi kepada bayi mereka, tentu harus lebih disukai untuk persiapan protein modern. kedelai secara ilmiah alternatif yang perlu di perhitungkan.

Susu kedelai untuk bayi prematur
Penggunaan susu kedelai tidak disarankan pada bayi prematur, karena bayi prematur jika diberi makan dengan susu kedelai risiko yang lebih tinggi osteopenia (volume tulang menurun) menunjukkan, juga, setidaknya dalam beberapa keadaan, kenaikan berat badan lebih lambat dan pertumbuhan juga melambat.

Selain itu, kemungkinan peningkatan risiko toksisitas aluminium di vroeggeborene. Persiapan khusus untuk memberi makan bayi prematur, berdasarkan protein susu sapi, jelas lebih baik disarankan.

Gunakan susu kedelai sebagai susu bebas laktosa.
Pada susu formula bayi berdasarkan protein kedelai klasik diresepkan untuk anak dengan gangguan metabolisme yang perlu menggunakan bebas diet laktosa (bv.bij laktosa intoleransi atau galaktosemia) memang yang paling di butuhkan adalah rendah laktosa. yang terbuat dari protein susu sapi tidak sepenuhnya bebas laktosa. Namun, baru-baru indikasi susu kedelai dalam bidang ini di pertanyakan: spora laktosa yang dirilis dari residu serat dan gula kompleks yang hadir dalam persiapan ini. Di sisi lain baru-baru ini bebas laktosa. susu terbuat dari protein susu sapi di pasar yang lebih cocok untuk anak-anak yang diet bebas laktosa untuk digunakan.

Gunakan susu kedelai untuk realimentatie setelah gastroenteritis akut
Gastroenteritis akut jarang dapat menyebabkan laktosa intoleransi. Selain itu, biasanya fenomena sementara. Dengan demikian, sebagian besar bayi mentoleransi kembali tunjangan baik ASI atau susu mereka mempersiapkan diri untuk episode gastroenteritis digunakan. Indikasi dari susu rendah laktosa setelah diare akut sangat terbatas.

Sisi lain, beberapa pengamatan menunjukkan bahwa konsistensi feses untuk jangka waktu yang lebih tetap normal ketika kreditur kembali penggunaan preparat dibuat dari protein susu sapi. Ini memiliki namun tidak berdampak pada status gizi bayi. Juga, "tingkat keberhasilan" setelah realimentatie dengan persiapan susu kedelai dan olahan berdasarkan protein susu sapi adalah tidak berbeda. Tidak ada indikasi untuk penggunaan rutin bebas laktosa berbasis protein kedelai olahan dari setelah episode diare akut.

Alergi yang di timbulkan susu kedelai?
Sembilan puluh persen dari protein dalam persiapan susu kedelai terdiri dari dua termo-stabil protein dengan berat molekul 180.000 dan 320.000 masing-masing. Jumlah antigen potensial setelah pencernaan sangat besar. Ternyata protein kedelai menimbulkan reaksi alergi lebih jarang daripada protein susu sapi (0,5 hingga 1,1% vs 1.8 menjadi 3,4% dari anak-anak antara 0 dan 12 bulan).

Preparat dibuat dari protein kedelai menimbulkan reaksi alergi yang gejalanya benar-benar konsisten dengan yang disebabkan oleh protein susu sapi: enteropati, enterocolitis, proctitis. Meskipun luar biasa, adalah reaksi anafilaksis setelah konsumsi protein kedelai belum dijelaskan. Tidak ada indikasi bahwa penggunaan preparat dibuat dari protein kedelai (baik atau tidak dikombinasikan dengan pemberian ASI) akan memberikan perlindungan terhadap pembangunan di kemudian hari, gejala alergi.

Dua puluh lima sampai 60% bayi alergi terhadap protein susu sapi. juga akan bereaksi terhadap protein susu kedelai. Karena frekuensi tinggi lintas alergi terbuat dari protein kedelai, karena perkembangan persiapan berdasarkan hidrolisat protein susu sapi, ini tidak sesuai lagi untuk mengobati bayi dengan alergi terhadap protein susu sapi.

Gunakan susu kedelai pada bayi dengan kolik
Di negara industri, dalam 10 sampai 20% bayi didiagnosis dengan set "kolik". Studi tentang pengaruh pemberian preparat dibuat dari protein kedelai pada anak-anak tersebut mampu menunjukkan manfaat dari penggunaan susu kedelai dalam keadaan ini.

Pedoman penggunaan preparat dari protein kedelai dalam susu formula bayi.

1. Meskipun persiapan tidak ada keuntungan lebih dari persiapan berdasarkan protein susu sapi, tidak ada kontraindikasi untuk penggunaan susu formula disesuaikan dan tindak pada susu berdasarkan protein kedelai yang sehat penuh gizi untuk bayi baru lahir dan bayi. Olahan lainnya berdasarkan protein kedelai biasanya tidak berubah dan harus dihindari pada bayi. Distribusi relatif luas susu kedelai tidak dibenarkan oleh data ilmiah tetapi bergantung pada argumen subjektif dan hasil gejala .

2. Penggunaan persiapan ini tidak dianjurkan untuk bayi prematur.

3. Olahan ini tidak direkomendasikan untuk bayi karena gangguan metabolisme diet bebas laktosa harus digunakan (misalnya galaktosemia).

4. Indikasi rendah laktosa persiapan seperti susu kedelai, setelah episode gastroenteritis akut sangat terbatas.

5. Karena perkembangan persiapan berdasarkan hidrolisat protein susu sapi yang dibuat dari protein kedelai tidak lagi sesuai untuk mengobati bayi dengan alergi terhadap protein susu sapi.

6. Diagnosis "kolik" bukan merupakan indikasi untuk susu kedelai.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar